YOUR INDONESIA CITIES GUIDE

banner-image

Pendakian ke Gunung Merbabu

Ini adalah kisah gua dan teman-teman dalam Pendakian di Gunung Merbabu via Wekas yang di bumbui den Kejadian-kejadian Horror.

Waktu Pendakiannya Tanggal 18 Juli S/D 20 Juli 2016

Disaat itu gua mendaki bersama 12 Orang temen gua yaitu Jiung, Yopi, Jawa, Ical, Irul, Pi’i,Ibad, Ozan, Alpin, As’ad, Dejan, dan Dobleh

 

Kenalin Nama gua Dante, gua Tinggal di Sebuah Kota di Pinggir Jakarta, Kota yang termasuk di dalam Jargon JABODETABEK, tepatnya di barat Jakarta, gua suka nongkrong di Warkop di bilangan Joglo Jakarta Barat sekalian Kumpul ama temen- temen. Kira-kira sebelum bulan Puasa, saat nongkrong, salah satu temen gua Jiung punya usulan buat naik gunung.

 

Jiung : “woi Brader, Libur lebaran lu pada ga kemana mana kan ya? daripada kita cuma nongkrong di warkop mulu habis lebaran, mending kita naik gunung aja yo? biar keren kita”
As’ad : “Serius lu ung? Futsal 20 menit aja nafas udah ga kuat, apalagi naik gunung ung”
Jiung : “gua serius ad, mau gak?”
Semua : “setuju dah”
Jiung : “tapi kira kira ke gunung mana ya? yang bagus gunung nya, woi Dante, ke mana nih enaknya, kan di sini yang suka mendaki gunung cuma lu doang, Gede, Guntur, Cikuray, Papandayan udah semua lu daki, kira kira ke mana nih?”
Dante : “kalo menurut gua sih kita ke Merbabu, Sumbing atau Sindoro aja, sekalian nanti di sana ada temen gua, namanya jawa sama ical ,mereka juga berpengalaman di 3 gunung itu”
Jiung : “yadah, oke fix kita ke Merbabu aja, gua sering liat, Merbabu bagus banget, apalagi banyak Edelweiss nya”
Ibad : “iya tuh bang, kita ke Merbabu aja, yaudah Fix tanggal aja’
Alpin : “iya tuh mumpung liburan UAS Kuliah, yaudah kalo kata gua sih tanggal 16 s/d 22 juli aja, gimana?”
Ozan : “gua mah ikut aja ya”
Jiung : “yaudah fix tanggal segitu, kumpulin uang, terus apalagi Te?”
Dante : “Siapin Carrier, Sleeping Bag, Matras, Tenda nanti nyewa , Gas Portable, Logistik buat di gunung, dan jan lupa ya sepatu atau sendal gunung”
Jiung : ” yudah fix, nanti gua kabarin, Irul, Pi’i, Dejan ama Yopi, dah gua pengen balik, udah lumayan malem”

Semua : ” yaudah”
Dante :”sampe tanggal 16 ye di Stasiun Sudimara, Jombang, ngumpul disana”
Semua : “oke”

 

Setelah gua ngurus masalah Sewa menyewa Tenda dan Tiket Kereta, FYI Kita naik Kereta Bengawan turun di Stasiun Lempuyan, Jogja.
Pada tanggal yg telah di tentukan tanggal 16 juli, kita semua berkumpul di Stasiun Sudimara, setelah Packing Ulang di Stasiun, kita sempetin Berdoa, kita langsung berangkat naik Commuter ke Tanah Abang, terus dari Tanah Abang ke Pasar Senen.

 

Di Senen kita nunggu se-jam sampe Kereta nya siap, pukul 11.30 kereta siap dan kita naik, oke let’s go there, Adventure has begin.

 

Setelah Perjalanan dari Stasiun Pasar Senen yang di mulai Pukul 11.30, kami sampai di Lempuyan Pukul 20.35, Kondisi di Jogja saat itu Gerimis Hujan. Kami berteduh di Lempuyan, saat reda kami berjalan ke Malioboro, dan kita nge gembel di Malioboro sampe Pagi. Cukup berkesan awalnya buat gua, karena kita bener bener tidur di Trotoar Malioboro sampe Pagi, untung ga hujan lagi.

 

Pagi nya kami ibadah dulu di Masjid Malioboro, nah setelah ibadah, kami naik TransJogja jurusan Terminal Jombor, di sini udah mulai Horrornya. Awalnya Bus sepi, kita semua duduk, nah saat bus berhenti di Halte buat cari penumpang, banyak orang masuk dan di antaranya cewe-cewe dan Lansia, nah otomatis kami sebagai laki-laki ngalah dong, kita mutusin berdiri. Gua ngalah buat seorang Kakek Tua yang keliatannya Capek Banget, aneh menurut gua karena kondisi saat itu Pagi Hari dimana orang orang baru bangun dan seger buger, nah pas di perjalanan itu si kakek bangun dari duduknya buat bisikin gua, jujur gua awalnya agak risih, tapi anehnya yang di bisikin dia ke gua itu segala hal tentang Hidup Gua, Gua rada ga percaya kenapa dia tau semuanya.

 

Lalu saat sampe Halte Kiara Condong apa namanya gitu, tuh Kakek Turun dan Hilang, welah dalah, gua sama temen temen gua rada tertegun, semua temen gua juga ngeliat itu, firasat gua udah buruk, temen juga nanya gua, apa yang udah dia bisikin ke gua, tapi gua cuma diam dan jawab “kalo ada sesuatu yang ganjil di dalam perjalanan itu lebih baik di ceritakan saat kita sudah kembali ke rumah”, temen gua pada paham apa maksudnya jadi ga bertanya lagi.

 

Kita sampe ke Terminal Jombor jam 08.00, dari Jombor kita naik Bis Ram*yana jurusan Tidar Magelang, nah di Tidar ini tempat gua janjian buat ketemuan sama Mas Ical dan Bang Jawa, dan dari Tidar kita naik bus engkel jurusan Kopeng Salatiga, kita turun di Pintu Pendakian Wekas sekitar Jam 11.00.

 

Pas turun, udara sejuk Pegunungan menyapa kami, di belakang kami terlihat angkuhnya Gunung Andong, dan Bukit Telomoyo di kejauhan terlihat Sumbing Sindoro menyembul di antara Awan, dan di depan kami terlihat perkasanya Merbabu. Melihat Merbabu, kawan kawan gua langsung ngeluh

 

Jiung : “wah gila, Tinggi bener, mana pendakian pertama lagi”
As’ad : “lu sih ung milih Merbabu, kenapa ga sumbing atau Sindoro aja coba lu milihnya”
Gua : “udah jangan ngeluh, kalo naik gunung ngeluh itu nanti pas di pendakian malah di buat susah sesuai apa yang kita keluhkan, lagian Merbabu ama Sindoro tingginya di kisaran 3100an, Merbabu 3142 MDPL, Sindoro cuma beda dikit. apalagi Sumbing yang 3400an”
Mas Ical : “betul iku, alam iki urip, apa yang kita sugesti kan itu akan di wujudkan alam”
FYI, Mas Ical ini punya kelebihan yang di berkahi oleh ALLAH
Jawa : “yaudah ayo, Basecamp masih jauh ini, mungkin sekitar 3 atau 4 KM”

 

Kita akhirnya jalan menuju Basecamp, nah saat di perjalanan kita melewati Hutan Pinus, di hutan Pinus ini Yopi, Irul ama Alpin denger suara Nangis dari sebelah Kanan, Posisi jalan mereka di belakang. FYI, Kanan Jalan itu Jurang lho, yang di Tulisan Pendakian Jalur Wekas kedua, pasti pada tau kalo yg pernah lewat wekas. Mereka pun tiba-tiba lari dan bilang

 

Yopi : “Danteeeeee, ini gunung angker ya?”
Gua : “walah, angker apa nya yop, wong indah kaya gini kok, liat tuh pemandannya”
Yopi : “serius te, tanya Irul ama Alpin dah”
Irul : “iya te, gua denger suara suara gitu hiiih serem njir”
Yopi : “pin lu ngapa diem bae”
Alpin : “udah diem aja, jan di bahas, gausah suggest”
Mas Ical : “udah gapapa jalan aja”

 

Cukup lama kami jalan ke Basecamp, jujur ini nguras Tenaga, belum jalur pendakiannya. Kami akhirnya Tiba di Basecamp sekitar se-jam, Basecamp beekas ini udah di ketinggian 1900an MDPL sampe basecamp udah dzuhur dan kita ibadah, Pesen Makanan dan istirahat. Kita emang udah rencana nginep di Basecamp Pak Andre* ini, pada tau pasti yang pernah ke Merbabu Via Wekas.

 

Jujur gua rasanya tuh ngantuk banget di sini, gua habis makan langsung tertidur sampe besok paginya, ngelewatin sholat ashar, maghrib, dan isya. Pas bangun udah shubuh, gua rada geli ketawa ngeliat temen gua pada kedinginan, apalagi temen gua si ibad tidur sambil berdiri, ngakak gua.

semua gua bangunin buat sholat shubuh dan packing ulang, nah saat gua mau ambil wudhu, gua pegang airnya dan beh rasanya konyol dinginnya. Setelah sholat kita keluar buat ngeliat pemandangan, cuaca masih rada gelap, pas kita n geliat ke atas, sekilas ada Orang Hitam tapi Terbang, ibad, alpin dan dejan yang takut setan langsung masuk lagi ke Basecamp, sedangkan yang lain pada cengo ngeliatin itu benda hitam, untuk nenangin gua bilang

 

Gua : “ini cuma Ilusi Optik Mungkin, apalagi Sinar Matahari Mulai nongol tuh”
Mas Ical : “itu bukan ilusi optik kok, itu emang bener Makhluk sini, itu penghuni Pos 1 Bayan”

Gua mikir, kenapa Mas Ical ngasih tau ini di depan anak anak? Pada nelen ludah jadinya lalu bang jawa nyambung
Jawa : “gapapa kok udah jgn di pikirin, asal kalian ga macem macem dan ganggu aja, yowes yo, masuk, kita packing ulang lagi”

 

Dari sini gua mulai ngerasa bahwa ini bakal lebih Horror dari Cikuray dimana gua ngeliat Kuntilanak Tanpa Mulut di Pos 6 Cikuray, anehnya Merbabu itu ga ada Riwayat Horror nya sama sekali di kalangan pendaki, di bandingkan Gunung Salak, Slamet dan Ciremay, bahkan dengan gunung Gede dan Arjuno Weliang yang ada alun surya kencananya di gede bahkan alas lali jiwo serta Ngunduh Mantu nya Arjuno Welirang, Merbabu ga seserem mereka. Tapi gua teguhin niat gua, wong gua ga ada niatan buat ganggu kok, yowes lah lanjut.

 

Setelah kami Packing ulang di dalam Basecamp, kami bersiap memulai Pendakian, kira kira jam 07.30 kami kumpul di depan basecamp sambil Doa, kami bagi posisi pendakian, Mas Ical dan Bang Jawa sebagai Leader karena mereka hafal Jalur, dan Posisi gua sebagai Sweaper, bukannya sombong, posisi gua di sini bisa di bilang cukup berpengalaman dan paling kuat nafasnya, gua ga ngerokok, ga kaya kawan-kawan gua.

 

Kami Start pendakian, Jalur nya masih jalur susunan batu, kita ngelewatin Rumah-rumah warga, lalu jalan sedikit nanjak sebelum masuk vegetasi, saat nyaris masuk vegetasi, jalanan batu terputus, di ujung jalan terdapat Makam yang bertulis Eyang ***********, temen gua pada parno ngeliat ada makam, ngeliat mereka parno, mas Ical langsung ngingetin

 

Mas Ical : “ora usah wedi yo, wong cumo makam”
Dejan : “wah Mas, gua takut, kok ada makam segala si?”
Yopi : “slow si jan, ga ganggu, niat bersihin, ntar kalo ngeliat keindahan ni gunung juga takutnya hilang, nih filter sebatang”
Gua : “wancik, kuat nanjak sambil ngudud?”
Yopi : “biar ga takut dia”

 

Tiba-tiba angin berdesir cukup kencang datang dari atas, bukan horror sih, tapi emang angin gunung menuruni lembah.

 

Bang Jawa : “yaudah ayo jalan, udah mendung itu”
Gua : “yaudah ayo”
gua ngerasa ada bayangan di balik bangunan makam yang sedikit mengintip

Pendakian di mulai lagi, kita berjalan sampe ada kucuran air dari Pipa, nah di sini kami ngisi persediaan Air buat di atas. Lima belas menit kita di sini, akhirnya kita jalan lagi, di jalan menuju pos 1 pohon tumbang, banyak suara suara aneh yang gua akuin bukan suara hewan atau angin, ini seperti suara obrolan-obrolan yang terasa dekat, tapi saat kita sadar ini ga wajar, suara itu menjauh, entah temen gua pada ngerasa atau engga, yang jelas mas ical ngingetin.

 

Mas Ical : “jan melamun yo, Kiri Jurang”

Gua faham mas ical bilang gitu supaya anak-anak ga fokus ama suara itu, karena Mas Ical sadar bahwa anak anak denger semua suara itu, terbukti setelah cerita mereka saat kembali ke jakarta *skip

 

Kita jalan terus sampe akhirnya di pos 1 pohon tumbang, nah di pohon tumbang ini si ozan katanya ngeliat nenek-nenek dan pingsan. Mas Ical langsung nyamperin Ozan dan dia komat kamit, akhirnya si Ozan sadar, tapi diem aja, Saat kita deketin, Mas Ical bilang jangan banyak tanya. ealah, ada apa-apanya ini pasti.

 

Karena kabut mulai turun dan suasana mulai dingin, kita lanjutin buat jalan, di jalan banyak banget godaannya, ada yang ngeliat kijang emas lah, harimau putih atau monyet ga berbuntut, hadeeh ini jalan siang aja di ganggu. walau di ganggu kita tetep jalan terus sampe pos 1 telaga arrum. Nah di sana kami break, Mas Ical ngingetin

 

Mas Ical : “pokoknya jan takut, kita jalan terus aja, rest berapa menit nih Dante”
Gua : ” 10 Menit aja Mas”
Mas Ical : “yowes, Break 10 Menit”

 

Serasa Cukup Break kami, kami melanjutkan jalan kami menuju Pos 2, ya memang di Pos 2 itu nanti kami niat memasang Tenda Camp, di post 2 rencananya kami ngecamp 3 hari 2 malam . Selama perjalanan ke Post 2 tidak terlalu banyak gangguan, hanya sekelebat bayangan di belakang yang terus mengikuti, gua positif thinking aja, mungkin monyet. FYI Jalur Wekas banyak Monyetnya, dan juga lebah, karena di jalur menuju pos 2 itu ibarat lautan bunga Dandelion, jadi saran kalo yg mau lewat wekas, hati-hati sama lebah dan monyet.

 

Setelah 4 Jam perjalanan, kami tiba di Pos 2 Wekas, kira-kira jam 11.30an lah. Di Pos 2 ini gua terpana, dinding Punggun di sebelah kanan dari arah datang begitu mempesona, gua puterin tuh Pos 2, eh di situ ada jurang , gua deketin tuh ke bibir jurang, gua nambah terpesona, di bawah ada air Terjun yang lumayan deres, tapi terlihat cukup jauh di dasar jurang.

 

Tiba tiba mas Ical bisikin Gua
Mas Ical : “iku curuge tempat Adus Kuntilanak” ( Itu Curugnya tempat Mandi Kuntilanak ).

 

Welah dalah Mas Ical emang punya Six Sense mas, tapi jan blak-blakan juga mas, gumam gua. Gua ga terlalu takut gituan , tapi cukup merinding juga, lalu gua ngalihin

Gua : “yowes mas, kita Pasang Tenda aja, sekaligus Masak buat makan siang”
Mas Ical : “Yowes”

 

Setelah Tenda selesai di pasang, dan makan siang tersaji, kami makan siang, terasa nikmat di udara yang sejuk kedingin-dinginan, udara terasa lembab walau Matahari Terik siang itu, wajar sih, Pos 2 Wekas ada di ketinggian 2500 MDPL, setelah makan terdengar suara Adzan yang di bawa Angin dari lembah, kami ibadah. Setelah ibadah, Mas Ical sebagai Leader bagi bagi tugas buat nyari kayu bakar buat nanti malam.

 

Mas Ical : “ayo siap siap cari kayu bakar buat api unggun nanti malam, suhunya bisa sampe nyaris 0 derajat soalnya, ayo cari kayu, kita bagi bagi tim, jan hancurin tanaman yang masih hidup ya”
Gua : “oke, kita bakal bikin 3 tim, 1 tim 3 orang, jadi ada 9 orang yang nyari kayu dan 4 orang sisa nya bakal jaga tenda, kelompok satu Jiung, As’ad, ibad, kelompok 2, alpin, ojan, irul, kelompok 3 gua, pi’i ama dobleh. dejan, bang jawa, mas ical sama yopi jaga tenda, oke mencar, jangan ngilang”

 

Kita nyari kayu, ga ada gangguan kali ini, ya setidaknya buat kelompok gua, gatau kelompok lain, yang jelas gua nikmatin itu nyari kayu sambil liat liat pemandan, ada monyet juga loncat dari pohon ke pohon. setelah lumayan lama nyari kayu, gua mutusin buat balik ke Tenda sama kelompok gua dengan bawan kayu yang cukup banyak, saat tiba di tenda, kelompok lain udah sampe semua, cuma anehnya si Ojan menggigil kedinginan, gua akuin emang cukup dingin, angin terus bertiup, tapi kondisi saat itu terik, ada hangat-hangatnya dikit, gua awalnya positif Thinking kalo dia emang kedinginan, eh tiba tiba Mas Ical megang tengkuk Ojan, dan melakukan tarikan ghaib gitu kaya di Film-film tukul atau ki prana, weh tiba-tiba ojan tidur, ajaib njir terus Mas Ical bilang

 

Mas Ical : “kan saya udah bilang jan cabut pohon atau tanaman yang masih hidup”
Gua : “emang ojan kenapa mas?”
Mas Ical : “ojan itu matahin dahan kayu, yang ternyata itu tempat siluman Monyet”

 

Weleh, anak anak yang denger makin parno. duh kenapa mas ical selalu gini yaaa. Semua cuma diem tanpa bahasa, waktu terus berjalan, udara makin dingin, kabut pun mulai turun, jarak pandang di sekitar tenda menipis, semua mulai pake parka nya masing-masing, terus kita masuk tenda masing masing, tenda gua berisi 6 orang, suara adzan, ashar terdengar. sepi kondisi Pos 2 saat itu, cuma ada kami dan 2 Pendaki yang mengambil posisi camp jauh di ujung pos 2 arah puncak. kami pun ibadah, nah saat solat di dalem tenda ini, tenda kami seperti di lempar pasir atau kerikil kecil, setelah kita cek keluar, ternyata ga ada siapa-siapa, gua pikir orang iseng ya atau monyet, tapi ini ga da siapa-siapa. Flysheet juga kenceng, andai ketiup angin, pasti penyangga depannya rubuh. kita positif thinking terus, untuk mecahin suasana gua ada usul ke temen-temen yang di tenda gua buat keluar lagi dan ngopi, temen di tenda lain juga keluar, saat keluar, udara terasa menusuk hingga rusuk sore itu.

 

Yopi : “dingin banget te, gua ga kuat”
Gua : “lama-lama juga biasa yov”
Irul : “gua kira sama kaya Ac rumah”

Semua langsung ketawa denger kata kata irul. Kita ngopi sampe nyaris maghrib, ada yang ngerokok juga, kita becanda canda hingga waktu penentu Teror datang, ya Maghrib, tentu, kami gelar Matras sama Tiker Plastik di luar, kami nyalain api unggun dan sholat di atas matras, hangat rasanya, kami ngobrol dan becanda ketawa-tawa, sampe tiba tiba berenti saat ada tawa asing yang ikut gabung di tawa kami

 

Dobleh : “wancik, siapa itu ketawa kaya cewe?”
Yopi : “haha, noh irul suaranya kaya cewe”
Pi’i : “jangan sompral ah rul, jangan bikin takut”
Irul : “anjir, bukan gua, sumpah demi Tuhan”
Mas Ical : “coba liat atas pohon di sebelah kanan”

 

Jancuk, itu tiga kuntilanak, itu penampakan beneran, bukan gua doang yang ngeliat, jujur lagi nih, gua ga takut ginian, tapi risih gua kalo di munculin, gua melongo ngeliatin mereka terbang ke sana kemari, temen gua pada tutup kepala pake kupluk palka,serius ini konyol, konyol banget, bakal gaenak nih perjalanan, akhirnya kita mutusin buat masuk tenda semua, sedangkan mas Ical tetep di luar buat ngejaga, di dalem tenda semua langsung pada tutupan sleeping bag, tapi gua terjaga gak bisa tidur, yang lain juga pasti gak bisa tidur karena suhu tiba-tiba dingin banget.

 

Mas ical masuk ke tendanya. Flysheet depan tenda gua frame penyangga nya gua lepas supaya dia nutupin pintu tenda, sekitar setengah jam hening, bahkan adzan isha seperti tak terdengar, gua nyoba buat tidur, tapi ga bisa. Tiba-tiba tenda berbunyi “plak plak plak”, gua pikir angin  atau hujan, terus yopi bilang

 

Yopi : “te, masukin sepatu gua te, takut basah”
As’ad : “iya te, sepatu gua juga, posisi lu kan di depan pintu tuh, keluarin aja tan lu”

 

Gua buka seret tenda, tan gua keluar, aneh, ga ada angin ga ada hujan, tapi tenda bunyi plak plak, weees tan gua ada yang megang, gua angkat flysheet nya dan kosong, ga ada apa-apa, tiba-tiba irul bilang

 

Irul : “tutup bego te, itu liat depan lu”
Dejan : “‘tutup te, itu anjir apaan itu”
yopi : “lah lah lah, itu apaan, tutup te gece”

 

Wanjay, itu orang kuntilanak cuma penuh darah wancik natap ke sini, gua tutup tuh flysheet, gua jadi rada takut, gua bilang
Gua : “Tidur gece’ jangan banyak bacot”

 

Setelah gua bilang untuk tidur, semua mencoba buat terpejam, 4 dari 6 orang di tenda saya berhasil tidur, mungkin karena lelah saat mendaki dari Basecamp serta lelah den semua yang udah mereka liat, sisa gua ama yopi doang, tiba tiba ada suara nyinden

 

Yopi : “ada yang masih melek? jangan tidur dulu ya, gua denger suara orang nyinden nih”
Gua : “slow yov, gua belom tidur. paling Mas Ical itu nyinden, secara kan dia orang jawa tulen”
Yopi : “ettt coba lu denger yang bener, ini mah suara cewe, lah kan lu tau si ical suaranya ngebass”
Gua : “pendaki laen kali baru nyampe, terus nyinden”
Yopi : “iya kali ya, ett gua ngapa suggest mulu”
Gua : “yaudah lu tidur, ntar jam 2 gua bangunin buat Summit, mau ngincer Sunrise kan?”
Yopi : “ga bisa tidur gua, pertama kali ngeliat gitu-gituan, jadi ke bayang terus”

Tiba-tiba belakang tenda gua ada yang nimpuk, plak plak, mulai lagi dah, lama lama kesel juga gua terus tiba-tiba ada bunyi langkah kaki di belakang tenda gua, aneh nya di situ itu semak belukar yang lumayan tebel, terus langkah itu mendekat ke tenda gua, ealah gondes ga ada bayangannya, bahkan siluetnya ga ada yang keliatan di tenda gua, itu malam terang bulan padahal, terus itu bunyi langkah berenti tepat di depan tenda gua, terus drigen air yang kita bawa bunyi, tiba tiba “Gleguk, Gleguk, Gleguk . . . . Prak” bunyi Drigen jatuh, terus sunyi

 

Gua liat yopi gemeter, gua tutup kepala pake kupluk sleeping bag gua yg merek JWF, gua nyoba buat tidur sambil mikir, salah apa kita sampe di ganggu, terus bisa bisanya ini bocah tidur, sedangkan gua nyaksiin nih terror berdua sama yopi

 

“HiiiiiiiiiiiHiiiiiiiiHHiiiiii”

Wancik ada suara dari samping tenda, gua tutup kuping gua pake tisu basah, bodo amat, tiba tiba tenda, tepat di belakang kepala gua terdorong ke arah dalem, gua kesel, gua teken keluar lagi, aneh, ke teken, tapi ga ada benda apa-apa yg neken. di luar juga ga ada angin, terbukti dari flysheet depan yang ga bunyi. FYI Posisi tidur kami kepala di bagian samping tenda , biasanya kan kepala itu ngaahnya ke pintu ya , jadi kaki di pintu, tapi kita engga , sialnya gua dapet posisi di pintu.

 

Gangguan demi gangguan terus datang, gua acuh aja, pasang Alarm di HP gua pukul 02.00, saat itu terpampang jam masih angka 11.00, akhirnya gua coba tidur, yopi juga ga ada suaranya dan gua terlelap.

 

“deeeeeeet deeeeeet deeeett”

Bunyi Alarm membangunkan gua pukul 02.00, dingin, itu yang pertama gua ucapin, terus gua bangunin yang lain, sepertinya di tenda sebelah Mas Ical juga udah bangun, gua kasih tau

 

Gua : “Mas, bangunin yang lain mas, mau summit ini”
Mas Ical : “Tenang aja”

Gua bangunin semua, mereka bangun dalam kondisi menggigil, Mas Ical sepertinya udah keluar, jadi gua juga keluar tenda, waaaaatdeeefak dinginnya, lebih dingin dari Cikuray, padahal di Cikuray gua Hipo, Mas Ical di luar nyalain Rokok. Pagi itu, langit cerah, terang bulan juga, Bintang terlihat begitu banyak, gua terkagum, satu persatu anak anak keluar, mereka kedinginan, tapi gua suruh gerak terus, minimal mondar mandir, supaya tercipta suhu hangat di tubuh mereka dan hangat nya terperangkat Palka dan jaket yang mereka pake, terus gua suruh siapin alat-alat dan perlengkapan buat summit ke puncak, setelah selesai, gua ngerasa ada orang yang kurang, bang jawa

 

Gua : “bang jawa mana?”
Mas Ical : “tepar iku wong, sakit dia”
Alpin : “gabisa ikut summit dong?”
Mas Ical : “engga bisa, jadi kalian summit aja, saya ga bisa ikut juga, saya jagain jawa sekalian jagain tenda”
Gua deketin mas ical dan bisikin
Gua : “terus gimana nanti kalo ada gangguan mas?”
Mas Ical : “yakin sama Tuhan te”

 

Walah dalah… masalah ini, gimana kalo ada apa-apa, yaudah gapapa, fix aja tetep muncak

Kita berdoa, dengan segala peralatan yang kita bawa semoga bisa sampe puncak, ya tujuan kita Puncak Kenteng Songo, Puncak Utama, 3142 MDPL. Ada puncak lainnya, Syarif dan Triangulasi, Kenteng Songo dan Triangulasi berdeketan.

 

Kami mulai jalan muncak, karena ga ada Mas Ical sama bang jawa, gua mimpin jadi Leader, Sweaper gua percayain sama Jiung, masuk kembali ke vegetasi yang cukup lebat den jalan tanah gembur, tiba-tiba Dobleh ama yopi teriak

Dobleh : “Astaghfirullah , Mata apaan itu warna merah?!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”
Yopi : “Jan di tunjuk bleh”
Gua : “fokus jalan, liat ke bawah aja”

 

Kondisi cukup gelap meski terang bulan, karena kita udah masuk vegetasi, kita jalan terus, jalanan mulai berbatu, sampe deh kita di pos 3, jalanan ke arah puncak itu lurus aja dari pos 3 seharusnya, di plang juga tertera kaya gitu, tapi ga ada jalur gua liat, jadi gua mutusin buat ambil ke arah kanan, ada sedikit jalur bekas terabasan kayanya, gua jalan terus tuh, masuk semak, sedikit belok kiri dan, “srrrrt” jurang, Jurang, keliatannya dalem, dalem banget, kampret, gua suruh puter balik

 

Gua deketin plang lagi, dan apa yang terjadi, jelas di depan plang itu ada jalur berbatu, tapi tadi ga ada, jujur gue ngetik ini masih merinding , Masya Allah, untung gua masih selamet sampe sekarang *skip

 

Kami jalan terus sampe akhir nya tiba di Pos Batas Kabupaten, disini kami break bentar, wancik, indahnya Kelap kelip kota magelang, di tengah kegelapan, jauh kami memandang, Sumbing, Sindoro dan bahkan Prau keliatan, sepertinya di Prau lagi badai ini indah banget, sampe rasa takut kami hilang. belom sempet gua berfikir bakal lupa sama tuh terror, si ibad yang duduk di batu, terseret kira kira 7 meter ke arah jurang, gua nahan ibad, aneh, ga terlihat apa-apa, tapi ibad kaya di seret, anak-anak pada histeris, gua pun Teriak


“BANGSAAT, GUA GA GANGGU LU YA, LU NGAPA GANGGU”
Gua kalap , terus gua di tenangin Dobleh
Dobleh : “jan te, lu malah mancing mereka kalo gitu, sabar aja te”

Gua sedih , pertama kali gua pas daki di ganggu terus, kok gini amat ya, anak-anak pada keluar air mata tapi gua terus semangatin
Gua : “kalo udah di puncak pasti ke bayar dah, diemin bae gangguan para cecunguk ini”

Kita mulai jalan, sepertinya gangguan fisik beralih ke gangguan suara suara, di perjalanan banyak suara-suara orang jerit atau nangis , yang summit cuma kita saat itu ga nyangka, matahari udah terbit, dan kita belum sampe puncak, padahal udah 4 jam jalan. gua akuin jalan kami lamban banget, dinginnya bukan maen, rambut kita semua jadi es, bibir pecah semua, tangan jadi tebel gitu, kaya frostbite.

 

Gua nangis, sejadi jadinya, ga kuasa gua, gagal gini, gua ngerasa bersalah, gagal bawa temen-temen gua yang pertama kali mendaki ini dapet sunrise, gua gagal, gua minta maaf ama temen-temen gua

Gua : “maaf ya, gua gagal bawa lu dapet sunise”
Pi’i : “ini bukan masalah dapet sunrise te, ini masalah kebersamaan kita menggapai puncak sama-sama, sukses sama-sama”
denger kata-kata pi’i, gua makin nangis, yang laen juga mulai netes air mata, sambil nguatin gua, jiung bilang
Jiung : “jalan yu te, itu kayanya puncak te”

 

Terus kita jalan, sampe di sebuah pertigaan, gua pilih arah kiri, terlihat banyak edelweis, ternyata tempat yang udah kita lewatin juga penuh edelweiss, kita akhirnya sampe di puncak yang ternyata itu Puncak Syarif , gua nangis lagi, nagis ngeliatt keindahan ini sampe akhirnya semua nangis dan saling pelukan, bukan karena lebay atau apapun itu yang alay-alay, tapi karena Rasa Persahabatan di antara kita semua, jujur ini momen Terbaik saat kita mendaki di Merbabu, meski Pagi itu kita cuma sampe Syarif, kita foto-foto, mengabadikan Momen ini, yeah Merbabu begitu indah, Merapi terlihat gagah di selatan, di barat terlihat Sumbing dan Sindoro serta Prau menjulang, bahkan Gunung Slamet mengintip di balik Sindoro, Air Mata gua netes terus sampe gua ga sadar kalo persediaan Air kita pas summit ga cukup, kampret banget emang, gangguan astral hilang, gangguan Logistik Melanda, temen-temen gua terlihat pada kehausan dan kelaparan, gua akhirnya nyari-nyari Pendaki lain dan akhirnya gua ketemu, mereka Pendaki dari Trenggalek, ada lima orang dari mereka, gua lupa nama-nama mereka, yang jelas gua dapat bantuan berupa 3 Botol Air Minum dan 7 bungkus Mie Instant, gua berterima kasih banget sama mereka, pokoknya kita foto sama mereka.

 

Kami di puncak ngabisin waktu 3 jam, lalu kami mutusin buat turun, di perjalanan turun, keindahan Merbabu terlihat semua, ternyata di sisi kanan kiri ada kawah, pantes bau telor busuk pas kita summit tadi pagi, bau belerang ternyata, gua engok kawah sebelah kiri dari arah puncak, seperti ada penampun air di sana, kami lanjutin Perjalanan menuju tenda kami , kami sampe di post 3, post dimana kami naris nyebur jurang gara-gara salah jalur, watdefak ini kondisi udah terang, di tempat gua salah jalur tadi pas summit ada manusia berbulu hitam

 

Yopi : “Astaghfirullah siang siang masih ada aja”
Gua : “Sial, jangan di liat ayo jalan”
Alpin : “gua gamau jalan paling belakang”
Dobleh : “iya gua paling depan aja”
Irul : “iya gua jangan di belakang juga”
Gua : “yaudah gua paling belakang, ayo jalan bego, udah tau begini malah diem bae”

Gua udah pasrah , gua cma berharap pendakian ini cepet selesai, kita jalan lagi, gua nengok ke belakang dan dia ternyata masih stay di tempat, sial emang, di perjalan terus kita di timpukin pake tanah-tanah tapi ga ada rupa-nya.

Dejan : “woy lu kondisi begini masih aja sempet sempetnya becanda, main timpuk timpuk tanah segala, pasti dante nih, kan dia di belakang”
Gua : “bukan gua Astaghfirullah, gua jalan terus, ga sempet nunduk ngambil tanah”

 

“grrrrrrrrrrh”

Pi’i : “Anjir suara apaan tuh”
Gua : “woy lari”

 

Gua gatau ada apaan, gua suruh lari aja, ya walau endingnya ada yang kepeleset lah, akhirnya kita sampe di deket Pos 2 semua ngos-ngosan

 

Jiung : “lu emang ngeliat apaan te sampe nuruh lari?” sambil ngos ngosan
Gua : “Gua ga liat apa apaan, cuma gua bosen di ganggu terus”
Pi’i : “ye kampret, mana gua kepeleset lagi”
Gua : “yaudah yo ke tenda aja”

Kita ke Tenda , kondisi di tenda ada Mas Ical yang lagi masak dan bang jawa yang udah keliatan mendingan lagi minum kopi, tiba-tiba

 

Mas Ical : “Di ganggu terus ya kalian?”
Dobleh : “sampe gila gua cal”
Yopii : “lain kali gua gamau ikut dah kalo ke gunung yang angker”
Gua : “ett ini gunung ga ada Riyawat angker-angkernya sama sekali”
Mas Ical : “masih kuat muncak lagi gak? nanti sore jam 3 kita ke Kenteng Songo”
Gua : “kuat tenaga nya mah mas, tapi ga kuat ganggguannya mas”
Mas Ical : “harus di kuatin te, untuk menggapai Puncak, Rintangan apapun itu harus bisa kamu lewati”

Gua juga sadar akan kata-kata mas ical, emang banyak hal yang bisa kita ambil dari Naik Gunung, terutama masalah Menggapai Puncak. Menggapai Puncak Karir dalam hidup sama seperti menggapai puncak saat naik gunung, cape sih emang, tapi ke bayar saat kita udah menggapainya.

 

Lalu gua nanya Mas Ical
Gua : “Mas Drigen yang semalem mana mas?”
Mas Ical : “Drigen yang semalem itu di minum Genderuwo”
Gua : “kenapa sih mereka ganggu kita mas? aneh, lagian kalo mau minum, di situ kan ada Air dari Pipa mas”
Mas Ical : “saya juga lagi nyari tau penyebab kenapa kalian di ganggu”

Makanan akhirnya siap, pagi menjelang siang itu kami makan Nasi Abon Sosis Nugget, enak pokoknya, semua makan bagikan Predator yang baru ketemu sama mangsanya, pas lagi makan, satu tenda rubuh “brrruk”
Gua udah ga bisa positif thinking, gua lama-lama terbiasa akan gangguan dedemit sialan ini

 

Mas Ical : “udah gapapa, ntar bisa di bangun lagi tendanya”

 

Tapi gua udah ga nafsu makan, gua bangun tenda nya lagi sendirian, bukan karena temen gua gamau bantuin, tapi gua nya emang udah kesel banget. Gua masuk tenda dan tiduran, gua rebahan, dan mikir kenapa harus se intens ini gguannya. Baru mikir gituu, tiba-tiba ada bau busuk.

 

Mas Ical : “Dante keluar dari tenda te”
As’ad : “te, di samping lu ada cewe mukanya idih”
Pi’i : “anjir itu apaan lagi ya Allah”

Gua bingung terus nengok dan
Gua : “setan sialan lu ya”

 

Gua sambit pake sleeping bag yopi, sialan mukanya hancur banget kampret, itu mata posisi nya di mana, mulut nya lebar banget, keluar darah dari hidung, gua lari langsung keluar tenda, gua keluar air mata lagi, ett konyol dah nih setannya lama-lama. Serius gua nulis ini masih gemeter kaya orang sawan, stress gua lama-lama, Mas Ical bilang

 

Mas Ical : “usahain bareng bareng terus tee”

 

Gua diem aja, udah trauma ini, rasanya pengen balik aja ke Jakarta, tiba-tiba si Ozan pingsan lagi, gua panik, bingung juga, kenapa yang Pingsan dia terus? gua buang pikiran itu jauh-jauh, gua masak air panas  buat minum Ozan yang lagi di sadarin sama Mas Ical

 

Yopi : “dia ngapa cal?”
Jiung : “kok dia mulu yang pingsan?”
Gua : “emangnya lu mau jadi yang pingsan?”
Jiung : “lu mah do’anya gitu te”
Mas Ical : “hmm kayanya saya tau”
Dobleh : “apaan cal?”
Mas Ical : “liat, nanti bakal terungkap”

Gua diem aja , Matahari makin naik, gua Mutusin buat masak makan siang, menu siang ini Nasi Tempe Abon Karage. Ozan pun sadar juga akhirnya, di rawat Mas Ical dari tadi, Masakan siap, seemua gua suruh makan siang, dengan lahap kita makan. Pasti pernah denger Istilah “Naik Gunung Bikin lu tau sifat temen lu”, keliatan semua sikapnya , terutama yang Egois.

 

Siang itu gua Habisin waktu ngobrol-ngobrol, Zuhur berlalu, kita sholat , selesai solat, wacana mas Ical tadi pagi kembali jadi topic obrolan

 

Mas Ical : “Gimana? Mau Muncak Lagi gak nanti Jam 3?”
Gua : “saya ikut mas kalo muncak lagi”
Jawa : “gua juga ikut, tadi pagi ga dapet puncak gua, kan gua tepar”
Dobleh : “iya gua ikut juga”
Pi’i : “gua ga ikut dah fisik gua ga kuat”
Yopi : “ga ikut juga gua, lu kan tau gua ga kuat dingin. Untung aja tadi pagi pas summit aja gua doble 3 semua”

Semua mutusin buat ikut kecuali mereka berdua, gua sih ketawa dalem hati, mereka berani ga ikut, udah tau serem, Mas Ical sih tadi pagi berani berdua ama bang jawa, lah mereka? mereka ga sadar kali tuh hahaha biarin bae ntar di gangguin kicep.

Mas Ical : “yaudah siapin peralatan summit, te bawa kompor nya ya”
Gua : “oke mas”

 

Gua bawa carrier ke puncak buat kompor sama logistic, takut kekuran air kaya tadi pagi, waktu terus berjalan dan udah jam setengah 3, eh mas Ical mutusin buat berangkat sekarang

 

Mas Ical : “youwes kita mangkat”
Gua : “oke doa dulu ya”

Kita do’a semua, yeah Mas Ical ikut perjalanan ini, mungkin gangguan nya udah ga akan ada, kita nanjak 11 orang lagi. seusai doa, kita lanjut muncak, oke Let’s go, Mas Ical Leader, dan gua sweaper lagi, perjalanan naik di siang hari terasa sangat cepat, wow, di perjalan cuma sedikit gangguan, seperti timpukan Tanah, dan tiupan-tiupan di kuping, kuping gua di tiupin dari samping, gua cuek. Tiba-tiba tas Carrier yang gua bawa jadi berat, wuih mungkin gua cape kali bawa Carrier.

 

Gua : “rest mas bentar, cape rasanya mas”
Mas Ical : “wah di atas carrier kamu di tumpangi te”

Ajaib banget sialan, gua lagi yang di tempelin, sial tiba-tiba enteng pas mas ical komat-kamit gitu

 

Gua : “Bang Jawa, bawa carrier bang”

 

Ya  gua takut, takut di tempelin jin kaga punya kaki yg bisanya cuma numpang. Lalu kami lanjutin perjalanan, tak terasa kita udah sampe Pertigaan deket Puncak, kita ambil kanan ke arah kenteng songo, kita jalan terus, muterin sebuah bukit dan gua terpaku, Sabana sebagus ini, eh sial ada Jembatan Setan pas banget sebelum Kenteng Songo, kita lewatin tuh jembatan, sampe Puncak. Lagi-lagi air mata gua netes, yah sore ini Lautan Awan bener bener tersaji di hadapan gua, semua nangis kecuali Mas Ical ama Bang Jawa yang udah penah ke sini. Kita foto-foto, lautan awan bener bener dah ah, kita habisin waktu sejam di atas, ngopi , pendaki ada kelompok lain yang siap siap turun lewat selo. Setelah puas, kita putusin buat turun jam 6, udah berkabut semua, njrot udah rada gelap juga, gua tenang karena ada mas ical, tapiii ketenan gua hilang, ada yang lewat di tengah-tengah kabut itu, larinya kenceng, sial apa-apaan ini, gua posisi di belakang, lanjut aja dah bodo.

 

Image result for gunung merbabu

Credit : vuvuwawa.com

 

Hari udah gelap, gangguan terus datang, palka gua di tarik tarik ke belakang, gua bingung, posisi gua soalnya paling belakang.

 

Gua : “Mas Ical, berhitung”

“1 . . . . . . .. . 10, 11, 12…..”

Suara lirih itu, kampret gua cuma sebelas orang yang nanjak

Gua : “setan alas sial”
Mas Ical : “ojo lancang te”
Gua : “iya mas maaf”

 

Kita jalan lagi, sampe pos batas kabupaten juga akhirnya tapi

 

Gua : “Mas itu ada api?”
Mas Ical : “iya kayanya”
Dejan : “apinya jalan? orang nanjak bawa obor?”
Alpin : “lah api nya makin deket gitu”
Mas Ical : “wuiih Banaspati”
Gua : “Nunduk”

 

Itu api lewat dengan cara terbang, tepat di atas kepala kita. Sialan, itu ada apa lagi, itu, itu setan mukanya kaya Barong , kampret apa-apaan lagi

 

Gua : “lama-lama gua lawan nih setan”
Mas Ical : “dante, sabar”

Gua bener-bener kesel, udah ga ada takut-takutnya, tapi mas ical nyuruh sabar, kita lewatin tuh barongsai geblek. Kita jalan terus, jalan terasa lambat banget, beeeh

 

“gubrak”

 

Dejan kepeleset dan kena ibad, gua ngakak, Ibad kaya di Tackle Dejan

Gua : “Tackle terus jan hahaha”
Dobleh : “hahaha pea dah”

Weeeh Ternyata Ibad cedera serius, keseleo dia, jadi ga bisa jalan “brak” si Ozan pingsan Lagi

 

Hadeeh, ga bosen apa lu zan, si Alfin menunjukkan gejala-gejala Hipo aduh makin-makin, gua dobleh as’ad peluk si alfin, Mas Ical ngurusin si Ozan,Bang Jawa mijitin si Ibad lagi kondisi gitu, dengan santainya dua pasang wanita terbang di hadapan kami.

 

Gua : “bisa bilang misi mbak?” saking stressnya gua saat itu
“Hihihi” melengkiing malah, kaget gua
Gua : “malah ketawa lu bego, bukannya mikir”

 

Demi Allah itu gua udah stress banget gara-gara setan kampret, gua sempet mikir ga bakal hiking lagi gara-gara pendakian ini, lagi-lagi gua netes, sialan

As’ad : “te jgn di lawan, biarin aja”
Mas Ical : “wah ini penyebabnya” Sambil nunjukkin sebuah Keris Kecil dari Tas Selempang yang Fauzan bawa

Mas Ical : “saya ngerasain energinya tadi sebelum kita naik, dan akhirnya terungkap apa penyebab kita di ganggu dan kenapa selalu ozan yang pingsan”
Gua : “ini Keris apa mas?”
Mas Ical : “saya gatau ini keris apa, yang jelas ini keris pelindung, tapi keris ini aneh, energinya seperti pudar atau entah gimana, makanya saya ga bias ngerasain energy nya, tadi sebelum naik baru keluar aktifitas energi”
Dobleh : “Sial lain kali gak gua ajak tuh anak”
Gua : “jangan gitu bleh”
Dobleh : “lu mikir lah dia dari awal paling egois” ini bener , sifat nya ketauan
As’ad : “yaudah, yaudah bleh jan emosi dulu, urusin Alfin ama Ozan dulu, ibad biar di urus jawa”

Alfin sama Ibad udah agak mending, Tinggal Ozan yang belum sadar. Setelah 1 jam kita nunggu, dingin banget, udah gelap, mungkin jam 7an, akhirnya Ozan sadar

 

Dobleh : “si goblok akhirnya sadar”
Gua : “hsst bleh, jangan sampe ada konflik antara kita, andai lu ada dendam pribadi apa gimana, urusin di Jakarta itu hak lu dah”
Mas Ical : “zan, ini keris buat apa?”
Ozan cuma diem ga jawab
Dobleh : “Di Tanya jawab tolol!!!”
As’ad : “kalem aja bleh”
Jiung : “slow lah bleh, jangan gitu, kita di sini bertahan hidup sama sama”
Mas Ical : “jujur zan, ini buat apa? saya ga akan marah” terlihat naluri kebapakkan yang di tunjukkan Mas Ical
Ozan : “itu cuma buat pegangan Mas, kata Bapak suruh di bawa buat jaga jaga” Ozan ini pengikut salah satu Aliran Beladiri asli Indonesia, pasti tau, dan pasti ada teknik buat Kanura den cara Rasulan mungkin
Mas Ical : “Justru kesannya itu kamu nantang zan, ibarat di pasar ada preman penguasa, nah kamu bawa preman lain, pasti jadi konflik”
Ozan : “iya mas maaf”
Dobleh : “maaf ga cukup bego, lu gatau jadi gimana ini pendakian? yang seharusnya biasa aja malah jadi penuh teror”
Ozan : “lu bias santai gak sialan”
Gua : “udah bleh, lu jgn bikin ribut, lu juga zan, baru siuman udah gitu aja”
Mas Ical : “yaudah yang penting semua gak kenapa-kenapa, kalian tabah aja andai ada gangguan lagi, yaudah siap-siap jalan, kasian Pi’i ama Yopi cuma berdua di Camp”

Kita akhirnya siap-siap buat jalan lagi menuju Camp setelah Alfin dan Ibad udah bener-bener siap kita jalan lagi, bener aja, perjalanan penuh godaan, gua kali ini jadi leader, mas ical jadi sweaper, di depan gua banyak banget penampakan Kuntilanak sama Genderuwo, ada juga Siluman Monyet yang loncat ke sana kemari, gua cuek aja, kondisi gelap.

 

Gua : “pokoknya jalannya nunduk liat pijakan, jangan celingak-celinguk”
Dobleh : “emang ngapa te? Anjir”
noleh ke samping kiri
Gua : “kan udah gua bilang”
“HIHIHIHI”
Sial dia ketawa melengking, gua tahan emosi gua
Gua : “untung gua sabar”

 

Jalan terus, banyak banget, bener-bener banyak, ga nyangka dah segila ini dan akhirnya sampe di pos 2, Rame banyak tenda, kita jalan deketin tenda kita, sepi, Yopi ama Pi’i kemana? Gua buka tenda dan

 

Gua : “yop, lu ngapain?”
Yopi : “tidur gua, kampret di gangguin mulu, tenda di geplak, ada ketawa kuntilanak juga, mana si Pi’i kebo banget lagi”
Gua : “bukannya tenda rame? banyak tenda gitu”
Yopi : “mata lu buta ya? liat noh”
Gua : “lah tadi perasaan kok banyak tenda”
Dejan : “Astaghfiullah,yang tadi kita liat pada kemana?”
Dobleh : “sial emang gara gara si tolol”
Ozan : “apa lu bilang!!!” ngangkat kerah dobleh
Jawa : “lu mau so jagoan di sini, lu ga kasian noh ama alpin, dia langung masuk tenda noh kedinginan, malah pada ribut”

Alpin malam itu bener-bener Hipotermia, ampe Kencing di celana, gua tamparin ga sadar, gua ajak ngomong malah ngelantur, gua minumin air mendidih malah kebal kaya debus, nafasnya dingin dan menggigil terus. Gua gantiin baju nya, gapapa bekas kencing juga, gua dobelin pake baju yang ada di carrier gua dan carrier dia, dia doble baju lima, terus sleeping bag 3, gua takut dia “lolos” dia salah satu kawan baik gua, dan juga kalo lolos, bilang apa sama orang tua nya. Alpin udah ga menggigil dan tidur nyenyak kayanya, ibad juga di tenda lain tidur menggigil

 

Gua : “bad lu hipo bad nama bapa lu siapa?”
Ibad : “Teja”
Gua : “Alhamdulillah masih sadar”

 

Yang lain malah pada ketawa. Gua lanjutin masak buat makan malem, terus bakar api unggun buat ngetin, weh awan badai keliatan di sana. Makan malem kali ini seadanya, cuma Nasi Goreng, semua makan kecuali Alpin dan Ibad, lagi-lagi ke egoisan terlihat, maruk asli maruk. Lanjutin Ibadah, dan tidur, malem itu gangguan juga terus datang bertubi-tubi sampe gua bilang

Gua : “udah kek ganggunya, gua seduhin kopi dah” saking sompralnya  gara-gara stress

Hadehh gua coba buat terpejam dan sedikit dikit bias sampe akhirnya gua terbangun karena sebuah teriakan, si Ozan teriak, kayanya dia jadi sasaran terror para begundal ghoib, terdengar percakapan dari tenda sebelah

 

Dobleh : “mampus lu, gara gara lu nih, kena batunya kan lu, biar di tongolin kepala bunting lu”
Jiung : “kalo dia di nampakin, kita juga ngeliat lah, kita kan setenda”
Dobleh : “oiya”

Jujur gua ketawa di dalem hati meski lagi terror gitu, masih sempet nya aja polos gitu. Gua lanjutin tidur aja, eh sekitar jam 2 pagi gua ke bangun, gua liat yopi, dia ga bis tidur kek nya, bener-bener dingin, tembus sleeping bag juga.

 

Gua : “yop, ga tidur?”
Yopi : “ga bias te gua, mana di ganggu mulu, temenin gua te”
Gua : “iya selow, ga bisa tidur lagi gua”

 

“grrrrrrhh” kaget, kirain apaan, si irul ternyata ngorok. Gua pun ngobrol ama yopi

 

“hihihi”

Gua : “kok ga bosen ya ganggu kita?”
Yopi : “anjir suara apaan itu?”
Gua : “pake nanya lagi lu, apaan yang suka ketawa”
Yopi : “ah bodo ah”

 

“Gubrak” Gua bingung itu bunyi apa, sampe gua sadar itu bunyi tenda sebelah Rubuh

 

Dobleh : “weh bangun, ini tenda rubuh”
Mas Ical : “yowes, ayo keluar”

 

Gua ama yopi yang beda tenda juga keluar buat ngeliat sekaligus bantuin, gua ambil senter lalu gua arahin ke Tenda yang rubuh, aneh, Frame nya ke cabut, ga mungkin angin yang ngelakuin ini, karena Frame nya tertancap dalem banget.

 

Gua : “walah, kok bias ya Framenya ke cabut? padahal udah di tancepin dalem banget, kalo angin biasa ga mungkin bias nyabut, kecuali badai, tapi kondisi sekaang bukan badai kan”
Yopi : “kalo orang juga ga mungkin te, soalnya cuma ada kita di sini”
Ozan : “astaghfirullah itu apaan?” sammbil nunjuk Ke Atas pohon
Dobleh : “ga ada apa apaan si, mampus lu mang enak di nampakin dewekan, biar di makan lu ama setan sini”
Mas Ical : “dobleh, kamu jangan doaingitu, yaudah zan sekarang kamu tenang aja, salah kamu juga kan Karena bawa jimat keris itu”

 

Ozan cuma nunduk. Gua bangun lagi itu tenda, dan dengan bantuan yang lain, itu tenda akhirnya kelar juga, semua masuk tenda lagi kecuali gua, yopi ama Mas Ical, gua masak kopi buat ngetin badan di kondisi dingin yang menurut gua cukup ekstrem. Lalu gua mulai ngomong

 

Gua : “mas ical, sampe kapan kita di ganggu kaya gini? tadi tenda yang mas tempatin rubuh karena gangguan ghoib kan?”
Yopi : “iya cal, sampe kapan? besok kita turun, tapi gua ngeri ada yang “diikutin” sampe Jakarta, atau malah ada yang ga “dikasih” pulang ke Jakarta”
Mas Ical : “tenang aja, paling kita cuma di ganggu sampe Basecamp, mereka penunggu asli sini, ga mungkin mereka ngikutin sampe Jakarta”
Yopi : “yaudah gua masuk tenda, gua ga kuat dingin banget”

Sisa gua ama Mas Ical

 

Mas Ical : “Dante, kamu ketemu sama seorang kakek di Jogja?”
Gua : “iya mas”
Mas Ical : “dia itu leluhur kamu, kerabat dari pangeran Diponegoro, kamu ada hubungan darah sama Gusti Pangeran, Pangeran, kerabat dan pasukannya melarikan diri ke daerah Purworejo hingga Kebumen, kamu orang Purworejo kan?”
Gua : “ia mas, kok mas tau saya orang Purworejo, dan tentang silsilah keluarga, saya sendiri gatau apa-apa tentang leluhur saya”
Mas Ical : “saya tau dari leluhur kamu itu, pas di Basecamp waktu kamu tidur, leluhur kamu itu muncul dan cerita sama saya”
Gua :” oh gitu ya mas”

Mas Ical cuma senyum, sedangkan gua termenung, gua punya silsilah keturunan sampe ujungny di Pangeran Diponegoro, gua ga percaya itu, bahkan sampe gua ngetik saat ini, gua ga percaya juga, anggaplah itu cuma silsilah keluarga biasa, siapapun leluhur gua ga akan berpengaruh terhadap apa yang terjadi ke depannya dalam hidup gua, karena takdir bukan karena leluhur, tapi karena Tuhan telah merencanakannya, dan anehnya leluhur gua tau cara naik Bis, zaman dulu kan ga ada bis.

Gua juga mikir, banyak pelajaran yang bias gua dapet dari perjalanan kali ini, kenapa ga di gunung-gunung sebelumnya yang pernah gua naikin juga? entah, hanya Tuhan yang tau, mungkin kerena Merbabu masih berada di Karesidenan Kedu, Tanah para Leluhur gua, lamunan gua Buyar ketika Mas Ical nyuruh gua masuk ke Tenda, gua masuk tenda dan lanjutin tidur.

 

Sinar Matahari terasa silau di mata gua yang masih terpejam, gua buka mata, udah terang, tenda udah kosong dan pintu tenda udah ke buka, di luar terlihat lagi pada masak, alfin juga udah keliatan seger, gua keluar, terlihat muka muka ceria, mungkin karena mau perjalanan Turun, pagi itu kita makan besar, semua logistic di Masak, entah menu pagi ini di namakan apa karena semua lauk yang kita bawa tersaji, kita makan pagi itu, insting keganasan Predator saat makan pun Muncul.

 

Selesai makan, gua suruh Packing dan Copot Tenda, Packing selesai dan kita siap siap turun, sekilas gua tengok Ke Atas, Merbabu, diri mu begitu indah, sangat sangatlah Indah, hingga Misteri dalam diri mu tak terlihat karena Pancaran Keindahanmu, entah kapan lagi kita bertemu, yang pasti kini aku Rindu pada diri-mu, karena diri-mu bagi ku bagaikan sebuah Candu.

 

Gua cengo , gua masih ga percaya, sampe sekarang bahkan ga percaya, bodo amat, yang bisa gua simpulin adalah sebuah perjalanan di lakukan adalah bertujuan untuk mencari Tahu hal yang seharusnya di ketahui oleh tiap manusia, bahwa kita itu kecil, Tuhan menciptakan kita agar kita terus bersyukur atas karunia-NYA, contohnya Gunung, indah, itu Mahakarya Tuhan, kita menikmati keindahannya, kita sadar bahwa kita itu sangat kecil, tak pantas untuk sombong, apa yang bisa kita sombongkan?

Lalu kakek itu hilang entah kemana, kita sampe Jombor, dan dari jombor kita naik TransJogja tujuan Malioboro, kita nginep lagi di Trotoar Malioboro, gua sempetin buat belanja di Malioboro, pagi tiba kita ke Lempuyan dan Naik KA Bengawan Jurusan Stasiun Pasar Senen jam 12 Malem, di senen kita nginep lagi di Stasiun sampe pagi jam 5, jam 5 kita naik Commuter menuju Stasiun Sudimara dan kita berpisah di sini.

 

Tujuan dari sebuah Perjalanan adalah Pulang Ke Rumah, jangan pernah takut untuk menjelajah, karena Alam itu seperti Ibu, dia adalah pelarian terbaik saat kita membutuhkan semangat Baru. Alam bagaikan Guru, mengajari kita banyak hal tentang kehidupan. Alam selalu mengerti apa yang kau butuhkan

 

inilah sebuah akhir dari kisah perjalanan, What you’ve got, that is the most useful thing for your life sekian dari gua tentang kisah Merbabu.

 

Credit :

Harunjr.dante – Kaskus.co.id

24.07.16

Link : https://www.kaskus.co.id/thread/579438ed2e04c8b8118b456d/kisah-horror-pendakian-gunung-merbabu-via-wekas–based-on-writter-experience/

Post a Comment

You don't have permission to register